Hidup Berimbang

Posted on October 30th, 2015

“Balance, peace and joy are the fruit of a successful life. It start with recognizing your talents and finding ways to serve others by using them.” (Thomas Kinkade)

SERING KITA mendengar ungkapan, “Wah.. bahagianya bisa liburan bersama keluarga.” Atau: “Senangnya bisa makan bersama keluarga di akhir pekan… Banyak yang bisa diobrolin dengan santai.” Atau ada juga, “Asyik benar ikut marathon rame-rame.”

Banyak lagi ungkapan yang kita dengarkan, yang memberikan kita pesan tentang kebahagiaan menyediakan “quality time” untuk urusan di luar kerja. Dan itu sudah semua kita jalankan. Namun sering pula orang bertanya: “Sudahkah berimbang semua kegiatan tersebut?”

IMG_8923

Kesadaran Akan Pentingnya Keseimbangan

Di media sosial, bertebaran posting tentang berbagai kegiatan di luar tempat dan jam  kerja, demi memenuhi panggilan keluarga, sosial, spiritual, kesehatan, pertemanan dan lain-lain. Sementara itu kita berpindah-pindah dari dimensi kehidupan satu ke dimensi kehidupan lain dengan lancar dan mengalir begitu saja, tanpa dirasakan ada sekat-sekat di antaranya. Hari ini kita lebih banyak waktu untuk kegiatan dari dimensi kesehatan, besok pertemanan, lusa kemasyarakatan dan lain-lain.

Mereka yang saat itu hadir dengan sepenuh jiwa dan raganya, akan sungguh-sungguh merasakan kebahagiaan maksimal, dibandingkan mereka yang berada di café tapi pikirannya di rumah, yang lagi di rumah tapi mikirin kerja.

“Happiness is not a matter of intensity but of balance, order, rhythm and harmony.” (Thomas Merton)

Jadi, bukan jumlah waktu yang diluangkan untuk itu, tapi menyediakan waktu, quality time untuk hadir sepenuhnya pada moment tersebut. Saya sempat mencatat beberapa postingan di Twitter di waktu yang lalu tentang balanced life, dengan tagar #CurhatSTAFF:

  • “Saat saya week-end bersama keluarga, tidak digangu boss dengan telpon atau BBM tentang kerjaan.” #CurhatSTAFF
  • “Balanced Life: Membahagiakan boss tapi tak lupa membahagiakan anak istri.” #CurhatSTAFF

Tugas di tempat kerja selalu diangkat ke permukaan, karena dalam seminggu waktu yang diluangkan untuk bekerja cukup banyak. Dengan demikian, ketika kita bicara tentang balanced-life, kita akan menyodorkan porsi kehidupan lainnya, di luar kerja, yang perlu mendapatkan perhatian yang sungguh-sungguh.

Apa Kata Tim tentang Hidup Berimbang

Dari survey sederhana di lingkungan kerja kami, tentang apa pandangan mereka tentang balanced life itu, saya kutip beberapa diantaranya:

  1. Saat saya dapat menjalani & menikmati hidup secara seimbang. Seimbang komunikasi dengan Sang Pencipta, Komunikasi dalam keluarga. Komunikasi pada kehidupan sosial. Merasa senang saat orang lain senang, merasa bahagia saat orang lain tersenyum.
  2. Waktu antara kerja di kantor, waktu untuk keluarga, dan waktu untuk istirahat, waktu untuk bersosialisasi seimbang, tidak didominasi waktu dalam seminggu dihabiskan untuk kerja di kantor.
  3. Balance antara hubungan dengan Tuhan, hubungan dengan manusia yaitu dengan lingkungan rumah, lingkungan kantor juga teman-teman di luar itu.
  4. Keseimbangan hidup dan pekerjaan, keseimbangan bukan mengenai sejumlah total waktu tapi merupakan keberadaan, di mana kita berada di sepanjang waktu kita. Saat kita di rumah, apakah kita berkomunikasi dengan yang kita sayangi ataukah kita berada di depan laptop.
  5. Keseimbangan antara pekerjaan dan mengurus keluarga, melihat anak sehat, sangat senang.
  6. Keseimbangan antara : pekerjaan, keluarga, hobby, dan kesehatan.

Yang mereka paparkan di sini bukan berkaitan pembagian jumlah jam tapi mengenai kehadiran seutuhnya di saat kita sedang berhadapan dengan dimensi kehidupan tertentu, tanpa harus memikirkan dimensi kehidupan lainnya.

Bahagia dalam Hidup Berimbang

Keseimbangan hidup tersebut di atas, bila ditata dengan bersungguh-sungguh maka akan meningkatkan kebahagiaan. Kepuasan berada dalam dimensi hidup yang berbeda dalam waktu yang berbeda akan menciptakan enerji positif dengan daya yang luar biasa untuk mendongkrak kinerja. Dan mereka yang sedang bersama kita dalam setiap moment tersebut, juga akan berkesempatan mengalami kebahagiaan penuh, seakan keajaiban sedang terjadi, dan bisa terjadi setiap hari, kalau kita mau.

“Miracle is happen everyday. Change your perception of what a miracle is and you’ll see them all around you.” (Jon-Bon Jovi)

Bookmark and Share

4 Responses to Hidup Berimbang

  1. Yuniar Silvia Silaen says:

    Saya sangat setuju pak bahwa bukan mengenai sejumlah total waktu yg kita berikan tapi yg terpenting adalah keberadaan, di mana kita berada di sepanjang waktu kita berikan tersebut. Sering kali kita kumpul dengan keluarga tapi sibuk dengan gadget masing-masing

    • josef josef says:

      Terima kasih Yuniar, kita bisa mulai dengan koreksi atas diri kita, lingkungan terdekat kita. Hadir secara total sangat penting, tapi perlu niat untuk melaksanakannya. Terima kasih untuk ulasanmu

  2. Vina says:

    Setuju sekali dengan ulasan yang satu ini…keseimbangan & totalitas.
    Terima kasih Bp Josef atas sharingnya, Tuhan memberkati Bapa & Keluarga.

    • josef josef says:

      Terima kasih Vina, komitmen mulai dari diri kita sendiri untuk membangun dan menjaga keseimbangan itu. Pada akhirnya kita juga yang akan menikmati hasilnya. Salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Connect with Facebook

Kisah Rp 10.000,00 yang Mengubah Hidupku

Recent Comments

josef:
Most welcome coach Wiwin, Be ready for our next exciting project. Thank you for your meaningful contribution.

Herry Windawaty:
Always Inpiring Coach JB. Thank you for the opportunity for us to contribute

josef:
Terima kasih sama2 Helda, saya tak mungkin jalan sendiri tanpa Helda dan teman2 lainnya. Perjalanan kita bisa...

helda Manuhutu:
trully…and really proud pernah ada dlm journey itu di bawah asuhan bapak…dan bs...

josef:
Terima kasih Suster untuk menggaris-bawahi pentingnya memaknai hidup dari hati. Angka lima itu adalah kelima...


Recent Post

  • Coaching and Inner Guidance
  • Kejutan Yang Menyenangkan
  • Kecerdasan Para Humoris
  • Caring and Engagement
  • Sehat Jiwa dan Raga
  • Mendengarkan Dengan Hati
  • Happy Together at Home: Virtual Hi-Tea
  • Positive Leadership
  • Kami Belajar WE-MINDSET
  • A New Horizon Beyond Corporate Life