Guru Yang Tulus Melayani

Posted on August 9th, 2019

“The teacher who is indeed wise does not bid you to enter the house of his wisdom but rather leads you to the threshold of your mind.”  (Kahlil Gibran)

NEGARA INDONESIA baru berusia 2.5 tahun, tepatnya 30 Januari 1948. Di desa nelayan Lamalera Lembata NTT, lahirlah seorang anak laki2 kecil dan lemah, lewat perjuangan tragis dramtis ibunya, yang ngidam “Memahat batu kali menjadi lesung.”

Nama yang tepat sudah diberikan orang tuanya: “Laba Lefet Vato” (LABA artinya alat untuk memahat batu). Dalam nama itu ada doa yang kelak sangat memotivasi hidupnya dalam memahat hati orang yang terkadang sudah membatu, Nama lengkapnya, Fransiskus Laba Bataona.

Hari ini, 28 Juli 2019, kami semua diundang untuk merayakan perjalanan beliau sebagai guru, genap 50 tahun. Dan perayaan itu hendaknya dibaca sebagai perayaan komitmen beliau sebagai seorang guru dan karya melayani.

Dengan bekal ijazah SMA dan PGSLP (Pendidikan Guru Sekolah Lanjutan Pertama), bapa Frans (demikian dia disapah muridnya) mulai karyanya sebagai guru, Bahasa Latin dan Musik Gregorian di SMP dan SMA Seminari Hokeng pada tahun 1969. Perayaan misa hari itu dipimpin Pater Fransiskus Asisi Labi Bataona CSsR dan dimeriakan oleh Koor Mudika Lamalera, INA LEFA.

Persiapan Secara Sungguh-sungguh

Perjalanan pa Frans sebagai Guru, dipersiapkan dengan sepenuh hati. Karena itu berbagai Pendidikan formal maupun non formal dilakukan untuk tujuan itu.

Cita-citanya saat itu ingin menjadi Pertapa, maka diapun melangkah ke Biara Pertapaan Rawaseneng, namun Tuhan punya rencana lain.

Dia mengikuti Pendidikan di Institute Filsafat Teologi Kentungan, Jogya. Kemudian dia mengikuti Pendidikan Guru di Fakultas Pendidikan Sastra Seni, jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia, IKIP Sanata Dharma Jogya.

Beberapa Pendidikan informal juga diikutinya demi persiapan masa depannya: Kursus dasar kataketik; Kursus Penulisan Ilmiah dan Jurnalistik di Kompas Gramedia Jakarta; Pelatihan menjadi composer dan arranger lagu oleh Pusat Musik Liturgi Yogyakarta.

Kiprah di Kota Pelajar

Ditengah kesibukan kuliah, pak Frans juga mengisi waktu luang dengan mengajar Agama Katolik di SD Pangudi Luhur dan SMP Marsudi Luhur Jogya. Dosen teologi & Liturgi dan Musik Gereja di Biara Pertapaan Rawa Seneng. Guru Bahasa Inggeris di Ganeza Course Jogyakarta

Akhirnya Jogya dia tinggalkan dan mulai merambah karya di Ibu Kota sejak 1981. Tapi Jogya tetap jadi kota istimewa, karena disana dia membentuk diri sebagai insan professional. Dan lebih istimewa lagi, disana dia bertemu sosok yang Terpuji diantara Wanita yang dia temui. Namanya Maria Adriana Pudjiati yang lebih memilih dan melirik seorang guru sederhana. Lamaran diterima dan dia dipersunting bapa Frans ditahun 1985

Di balik sukses seorang pria, demikian kata orang bijak, ada seorang wanita Tangguh, dan dialah Maria Adriana Pudjiati. Berikut foto pa Frans bersama istri dan anaknya Hosse.

Merambah karya di Ibu Kota

Nama Frans Laba Bataona dan kiprahnya ternyata membuat beberapa sekolah di Jakarta mengangkatnya sebagai Guru Tetap. Tapi ada juga yang memintanya sebagai guru yang diperbantukan, diselah-selah kesibukan utamanya.

Sebagai Guru Tetap:

  • SMA/SMP Tarakanita II Pluit: Guru Bahasa Jerman; sastra Indonesia dan Musik;
  • SMA Bunda Hati Kudus: Guru Bahasa Jerman; Bahasa dan Sastra Indonesia; Music; Teknik debat; Majelis Pembina OSIS dan Motivator Spiritualitas Kelompok Rohani OSIS.
  • SMA/SMP Bellarminus, Guru Bahasa dan Sastra Indonesia; Teknik Debat; Musik; Logika

Berikut foto mereka yang hadir dan turut merayakan.

Diperbantukan

  • Sekolah Perawat Atma Jaya: Guru Agama Katolik; Music; Public Speaking; Teknik Debat,
  • SMEA Pancaran Berkat: Guru Bahasa, Korespondensi dan Public Relations
  • Lembaga Pendidikan Sekretaris dan Management St. Ursula: Guru Bahasa, Korespondensi dan Public Speaking,
  • SMA Dharma Budhi Bhakti Sunter sebagai guru Bahasa dan Sastra Indonesia, Teknik Debat; Music/Tari; Public Speaking;
  • SMA Kristen Karunia Pasar Baru: Guru Bahasa dan Sastra Indonesia,

Dosen Tidak tetap

  • AKSEMA Budhi Bhakti Cabang BSD Jakarta, sebagai Dosen Linguistik dan Perbandingan Agama
  • Universitas Perjuangan 45 Cabang Sunter & Gunung Putri sebagai Dosen Linguistik; Psikologi Didaktik; Filologi; Logika
  • AKSEMA Dharma Budhi Bhakti, cabang Gunung Putri: Dosen Linguistik; public speaking; Teknik debat
  • ATI Gunung Putri: dosen Filsafat Pancasila; Etika Kepemimpinan
  • Akademi Pariwisata Cigombong Sukabumi: dosen Linguistik; Public Speaking,

 

Manfaat Bagi banyak Orang

Laba dalam Bahasa Indonesia juga berarti keuntungan, manfaat. Tapi dalam perjalanan karya bapa Frans Laba sebagai guru, manfaat ini diberikan kepada banyak orang, kepada ribuan muridnya. Foto berikut, saat kami memaparkan perjalanan karya Frans Laba Bataona sebagai guru yang tulus mengabdi.

Oprah Winfrey suatu hari menyampaikan kepada Penyair Maya Angelou, bahwa dia sudah membangun sekolah di Afrika Selatan: “Ini akan menjadi Legacy saya yang terbesar.”

Maya menjawab, kamu tidak paham apa makna legacy sesungguhnya.

“Your legacy is every life you have touched. Fill everything with love. Because every moment you are building your legacy.”

Bapa Frans Laba Bataona, telah mendemonstrasikan kepada kita sepanjang 50 tahun perjalanan karyanya sebagai Guru, dia telah menyentuh kehidupan dari ribuan anak didiknya, yang saat ini telah sukses di berbagai bidang kehidupan. Dan beberapa diantaranya hadir bersama kita hari ini.

Terima kasih kepada bapa guru Frans Laba Bataona yang telah menginspirasi kami semua untuk terus melayani di karya kehidupan kami masing-masing.

“A teacher affects eternity: he can never tell where his influence stops.” (Henry Adams)

 

Bookmark and Share

2 Responses to Guru Yang Tulus Melayani

  1. Agnes Keraf says:

    Mantap dan sangat menginspirasi Besa.

Leave a Reply to Agnes Keraf Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Connect with Facebook

Kisah Rp 10.000,00 yang Mengubah Hidupku

Recent Comments

josef:
Terima kasih sama2 Putu Endra. Salam

josef:
Terima kasih pa Awan Rusdi telah menyempatkan berkunjung ke blog dan memberi komen. Saya senantiasa percaya...

Awan Rusdi:
Pak Josef, Bapak sudah tercatat di UNVR berkarir cemerlang, berkontribusi hebat dan dikagumi bawahan...

I Gusti Putu Endra A:
Terima kasih bapak ku,, Sangat diberkati. Salam I Gusti Putu Endra A

josef:
Terima kasih Roy, pasti ada waktunya untuk masing-masing kita, sesuai kebutuhan. Salam sukses


Recent Post

  • Sentuhan Tangan Yang Diberkati
  • Tempat Kerja Idaman
  • Momen Mendengarkan Milenial
  • Memacu Gairah Belajar
  • Loyalitas Timbal Balik
  • Self Discovery melalui Coaching
  • Profesi MSDM Berkualitas
  • Fokus Untuk Masa Depan
  • Komitmen Hidup Sehat
  • Leading with Love